Selasa, 03 Oktober 2017

Moving Averages, Strategi yang Paling Sering Digunakan

Investor yang berbeda menggunakan moving averages untuk alasan yang berbeda. Beberapa menggunakannya sebagai alat analisis utama mereka, sementara yang lain hanya menggunakannya sebagai pembangun kepercayaan untuk mendukung keputusan investasi mereka. Pada bagian ini, kami akan menyajikan beberapa jenis strategi – Jika Anda ingin menggabungkannya ke dalam gaya trading Anda , silahkan saja.
Crossover
Crossover adalah jenis sinyal yang paling dasar dan disukai di antara banyak trader, karena menghilangkan semua emosi. Jenis crossover yang paling mendasar adalah ketika harga aset bergerak dari satu sisi moving average dan close di sisi lain. Harga  Crossover digunakan oleh trader untuk mengidentifikasi pergeseran momentum dan dapat digunakan sebagai strategi masuk atau keluar dasar. Seperti yang dapat Anda lihat pada Gambar 1, sebuah salib di bawah moving average dapat menandakan dimulainya tren turun dan kemungkinan akan digunakan oleh trader sebagai sinyal untuk menutup posisi lama yang ada. Sebaliknya, titik di atas moving average dari bawah mungkin menunjukkan awal dari sebuah tren kenaikan baru.

Jenis kedua crossover terjadi ketika rata-rata jangka pendek melewati rata-rata jangka panjang. Sinyal ini digunakan oleh para trader untuk mengidentifikasi bahwa momentum bergeser ke satu arah dan pergerakan yang kuat cenderung mendekati. Sinyal beli dihasilkan ketika rata-rata jangka pendek melintasi di atas rata-rata jangka panjang, sementara sinyal jual dipicu oleh persimpangan rata-rata jangka pendek di bawah rata-rata jangka panjang. Seperti yang dapat Anda lihat dari grafik di bawah ini, sinyal ini sangat objektif, itulah sebabnya mengapa sangat populer.



Triple Crossover dan Moving Average Ribbon

Moving Average tambahan dapat ditambahkan ke grafik untuk meningkatkan validitas sinyal. Banyak trader akan menempatkan moving average lima, 10, dan 20 hari ke dalam grafik dan menunggu sampai rata-rata lima hari melewati yang lain - ini umumnya adalah tanda beli utama. Menunggu rata-rata 10 hari untuk menyeberang di atas rata-rata 20 hari sering dijadikan konfirmasi, sebuah taktik yang sering mengurangi jumlah sinyal palsu. Meningkatkan jumlah moving averages, seperti yang terlihat pada metode triple crossover, adalah salah satu cara terbaik untuk mengukur kekuatan tren dan kemungkinan tren akan berlanjut.

Ini menimbulkan pertanyaan: Apa yang akan terjadi jika Anda terus menambahkan moving averages? Beberapa orang berpendapat bahwa jika satu moving average berguna, maka 10 atau lebih harus lebih baik lagi. Ini membawa kita ke teknik yang dikenal sebagai pita moving average. Seperti yang dapat Anda lihat dari grafik di bawah ini, banyak moving average ditempatkan pada bagan yang sama dan digunakan untuk menilai kekuatan dari tren saat ini. Bila semua moving average bergerak ke arah yang sama, trend dikatakan kuat. Pembalikan dikonfirmasi saat rata-rata melintang dan menuju ke arah yang berlawanan.



Ketanggapan terhadap perubahan kondisi dihitung dengan jumlah periode waktu yang digunakan dalam moving averages. Semakin pendek periode waktu yang digunakan dalam perhitungan, semakin sensitif rata-ratanya terhadap sedikit perubahan harga. Salah satu pita yang paling umum dimulai dengan rata-rata pergerakan 50 hari dan menambahkan rata-rata dalam kenaikan 10 hari hingga rata-rata akhir 200. Rata-rata jenis ini bagus dalam mengidentifikasi tren / pembalikan jangka panjang.

Filter

Filter adalah teknik yang digunakan dalam analisis teknis untuk meningkatkan kepercayaan seseorang tentang perdagangan tertentu. Misalnya, banyak investor dapat memilih untuk menunggu sampai sebuah persimpangan yang aman di atas moving average dan setidaknya 10% di atas rata-rata sebelum melakukan pemesanan. Ini adalah upaya untuk memastikan crossover valid dan untuk mengurangi jumlah sinyal palsu.
Kelemahan dari mengandalkan filter terlalu banyak adalah anda akan menyerah dengan keuntungan yang diberikan, dan hal itu akan membuat anda merasa seperti melewatkan sesuatu. Perasaan negatif ini akan menurun seiring berjalannya waktu karena Anda selalu menyesuaikan kriteria yang digunakan untuk filter Anda. Tidak ada peraturan atau hal yang harus diperhatikan saat memfilter; Ini hanyalah alat tambahan yang memungkinkan Anda berinvestasi dengan percaya diri.
Moving Average Envelope
Strategi lain yang menggabungkan penggunaan moving averages dikenal sebagai envelope. Strategi ini melibatkan merencanakan dua pita/garis di sekitar moving average, terhuyung-huyung oleh tingkat persentase tertentu. Misalnya, pada tabel di bawah ini, 5% envelope ditempatkan di sekitar rata-rata pergerakan 25 hari. Trader akan melihat garis-garis ini untuk melihat apakah mereka bertindak sebagai daerah support atau resistance yang kuat. Perhatikan bagaimana pergerakannya sering membalikkan arah setelah mendekati salah satu level. Sebuah pergerakan harga di luar band dapat menandakan masa kelelahan, dan trader akan melihat pembalikan menuju rata-rata tengah. 
(Yn)

1 komentar:

  1. Untuk dalam kita jalankan trading forex ini adalah hal yang bukan yang mudah, tapi kita harus dengan memilikinya skill kemampuan trading yang baik. Dan kita dimana untuk terus dengan pahami dengan segalanya akan kinerja trading yang baik untuk kita jalankan. Dan saya selalu untuk praktik dalam jalankan trading yang baik dimana untuk memudahkan dalam untuk kinerja trading yang menguntungkan. Dan trader dengan broker gainscopefx dapat dengan mencoba dengan memilih layanan trading seperti pada Forex, Emas (Gold), Perak (Silver), Minyak (Oil), dan sejenisnya dengan fasilitas dan keamanan terpercaya.

    BalasHapus

Jawaban dari 6 Pertanyaan Teratas Tentang Trading Forex

Meskipun forex adalah pasar keuangan terbesar di dunia, ini adalah medan yang relatif asing bagi retail trader. Hingga trading online ...