SEMUA TENTANG CANDLESTICK : SEJARAH, GRAFIK DAN POLA (BAGIAN 3)

Doji Gravestone
Bentuk doji gravestone saat open, rendah dan dekat sama, dan tinggi menciptakan bayangan bagian atas yang panjang. Candlestick yang dihasilkan terlihat seperti "T" terbalik dengan bayangan bagian atas yang panjang dan tidak ada bayangan yang lebih rendah. Tongkat doji menunjukkan bahwa pembeli mendominasi perdagangan dan mendorong harga lebih tinggi selama sesi berlangsung. Namun, pada akhir sesi, penjual muncul kembali dan mendorong harga kembali ke tingkat pembukaan dan sesi rendah.
Seperti halnya dengan doji dragon fly dan candlesticks lainnya, implikasi reversible dari gravestone doji bergantung pada aksi harga sebelumnya dan konfirmasi di masa depan. Meskipun bayangan atas yang panjang mengindikasikan rally yang gagal, level intraday memberikan bukti adanya beberapa tekanan beli. Setelah tren turun yang panjang, candlestick hitam panjang, atau saat support, fokus beralih ke bukti adanya tekanan beli dan potensi pembalikan bullish. Setelah uptrend lama, candlestick putih panjang atau pada resistance, fokus berbalik ke rally yang gagal dan potensi bearish reversal. Konfirmasi bearish atau bullish diperlukan untuk kedua situasi tersebut.
Sebelum beralih ke pola candlestick tunggal dan ganda, ada beberapa panduan umum yang harus di selesaikan.
Bullish Versus Bearish
Sebuah candlestick menggambarkan pertempuran antara Bullish (pembeli) dan Bearish (penjual) selama periode waktu tertentu. Sebuah analogi untuk pertarungan ini bisa dilakukan antara dua tim sepak bola, yang juga bisa kita sebut sebagai tim Bullish dan tim bearish. Bagian bawah (intra-session low) candlestick merupakan touchdown untuk Bearish dan bagian atas (intra-session high) sebuah touchdown untuk Bullish.
Semakin dekat jarak tutup dengan tinggi, semakin dekat Bullish menuju touchdown. Semakin dekat close maka semakin  rendah, semakin dekat Bearish menjadi touchdown. Meskipun ada banyak variasi, saya telah mempersempit lapangan menjadi 6 jenis permainan (atau candlestick):

1. Candlesticks panjang putih menunjukkan bahwa Bullish menguasai bola (trading) untuk sebagian besar permainan.
2. Candlesticks hitam panjang menunjukkan bahwa Bear
ish menguasai bola (trading) untuk sebagian besar permainan.
3. Candlesticks kecil menunjukkan bahwa kedua tim tidak bisa menggerakkan bola dan harga selesai di tempat di mana mereka memulai.
4. Sebuah bayangan yang jauh lebih rendah menunjukkan bahwa Bear
ish mengendalikan bola untuk bagian dari permainan, namun kehilangan kontrol pada akhirnya dan Bullish membuat cara kembali  yang mengesankan.
5. Sebuah bayangan atas yang panjang menunjukkan bahwa Bull
ish mengendalikan bola untuk bagian dari permainan, namun kehilangan kendali pada akhirnya dan Bearish membuat comeback yang mengesankan.
6. Sebuah bayangan atas dan bawah yang panjang menunjukkan bahwa baik Bear
ish maupun Bullish memiliki momen mereka selama pertandingan, namun keduanya tidak dapat menyingkirkan yang lain, dan menghasilkan kebuntuan.
Apa yang tidak diceritakan Candlesticks kepada Anda?
Candlesticks tidak mencerminkan urutan kejadian antara open dan close, hanya hubungan antara open dan close saja. Tinggi dan rendahnya jelas dan tak terbantahkan, tapi candlestick (dan grafik batang) tidak bisa memberi tahukan mana yang lebih dulu.

 Candlestick putih panjang diasumsikan bahwa harga naik pada sebagian besar sesi. Namun, berdasarkan urutan tinggi / rendah dalam sesi, bisa jadi lebih tidak stabil. Contoh di atas menggambarkan dua kemungkinan urutan tinggi / rendah yang akan membentuk candlestick yang sama. Urutan pertama menunjukkan dua gerakan kecil dan satu gerakan besar:
sebuah penurunan kecil dari open untuk membentuk rendah, sebuah kemajuan tajam untuk membentuk tinggi, dan sebuah penurunan kecil untuk membentuk close. Urutan kedua menunjukkan tiga gerakan yang agak tajam: sebuah kenaikan tajam dari open untuk membentuk tinggi, penurunan tajam membentuk rendah, dan kemajuan yang tajam untuk membentuk close.
Urutan pertama menggambarkan tekanan beli yang kuat dan berkelanjutan, dan akan dianggap lebih bullish. Urutan kedua mencerminkan lebih banyak volatilitas dan beberapa tekanan jual. Ini hanya dua contoh, dan ada ratusan kombinasi potensial yang bisa menghasilkan candlestick yang sama. Candlesticks masih menawarkan informasi berharga mengenai posisi relatif yang terbuka, tinggi, rendah dan dekat. Namun, aktivitas perdagangan yang membentuk candlestick tertentu bisa beragam.
Sebelum Terjadinya Trend
Beberapa analis mencatat bahwa untuk pola yang memenuhi syarat sebagai pola pembalikan, harus ada trend yang terjadi sebelumnya untuk membalikkan keadaan. Bullish reversal membutuhkan downtrend sebelumnya dan bearish reversal memerlukan uptrend sebelumnya. Arah tren dapat ditentukan dengan menggunakan garis tren, rata-rata bergerak, analisis puncak / palung atau aspek analisis teknis lainnya. Downtrend mungkin ada selama keamanan diperdagangkan di bawah garis tren turunnya, di bawah reaksi sebelumnya yang tinggi atau di bawah rata-rata pergerakan tertentu. Panjangnya durasi tergantung pada preferensi individu. Namun, karena candlesticks bersifat jangka pendek, biasanya paling baik untuk mempertimbangkan 1-4 minggu terakhir dari price action.
Berbagai Posisi Candlestick

Posisi Bintang

Sebuah candlestick yang hilang dari candlestick sebelumnya dikatakan berada dalam posisi bintang. Candlestick pertama biasanya memiliki tubuh yang besar, tapi tidak selalu, dan candlestick kedua di posisi bintang memiliki bodi kecil yang sebenarnya. Bergantung pada candlestick sebelumnya, posisi bintang candlestick ini naik atau turun dan tampak terisolasi dari aksi harga sebelumnya. Dua candlesticks bisa berupa kombinasi putih dan hitam. Doji,
hammer/palu, bintang jatuh/shooting stars dan spinning top memiliki tubuh nyata yang kecil, dan bisa terbentuk di posisi bintang. Nantinya kita akan memeriksa pola candlestick 2 dan 3 yang memanfaatkan posisi bintang.

Posisi Harami
Sebuah candlestick yang terbentuk di dalam body candlestick yang sebelumnya disebut posisi Harami. Di jepang, Harami berarti hamil, yaitu candlestick kedua yang terletak di dalam candlestick yang pertama. Candlestick pertama biasanya memiliki body yang besar dan yang kedua adalah real body yang lebih kecil daripada yang pertama. Bayangan (tinggi / rendah) candlestick kedua tidak harus terkandung di dalam yang pertama, meskipun lebih baik jika memang begitu. Doji dan spinning top memiliki real body yang kecil, dan bisa terbentuk di posisi harami juga. Nanti kita akan meneliti pola candlestick yang memanfaatkan posisi harami.
Reversal Bayangan Panjang
Ada dua pasang pola reversal candlestick tunggal yang terdiri dari real body kecil, satu bayangan panjang dan satu bayangan pendek atau tidak ada. Umumnya, bayangan panjang harus setidaknya dua kali panjang real body, yang bisa berupa hitam atau putih. Lokasi bayangan panjang dan price action sebelumnya menentukan klasifikasi.

Pasangan pertama, Hammer and Hanging Man, terdiri dari candlesticks identik dengan tubuh kecil dan bayangan yang jauh lebih rendah. Pasangan kedua, Shooting Star dan Inverted Hammer, juga mengandung candlesticks identik, kecuali, dalam kasus ini, mereka memiliki tubuh kecil dan bayangan bagian atas yang panjang. Hanya price action sebelumnya dan konfirmasi lebih lanjut yang menentukan sifat bullish atau bearish pada candlesticks ini. Hammer dan Inverted Hammer terbentuk setelah mengalami penurunan dan merupakan pola pembalikan bullish, sedangkan Shooting Star dan Hanging Man terbentuk setelah pola pembalikan bearish. (Yn)

Komentar

Postingan Populer