Minggu, 10 September 2017

SEMUA TENTANG CANDLESTICK : SEJARAH, GRAFIK DAN POLA (BAGIAN 4)

Hammer dan Hanging Man
Hammer dan Hanging Man terlihat persis sama, namun memiliki implikasi yang berbeda berdasarkan tindakan harga sebelumnya. Keduanya memiliki real body yang kecil (hitam atau putih), bayangan jauh lebih rendah dan bayangan bawah pendek atau tidak ada. Seperti kebanyakan formasi candlestick single dan double, Hammer and Hanging Man memerlukan konfirmasi sebelum melakukan tindakan.

Candlestick Hammer adalah pola bullish reversal yang terbentuk setelah mengalami penurunan. Selain pembalikan tren potensial, Hammer bisa menandai level dasar atau support. Setelah mengalami penurunan, Hammer memberi sinyal kebangkitan bullish. Rendahnya bayangan bawah yang panjang menyiratkan bahwa penjual menurunkan harga lebih rendah selama sesi berlangsung. Namun, hasil akhir yang kuat menunjukkan bahwa pembeli mendapatkan kembali pijakan mereka untuk mengakhiri sesi dengan catatan yang kuat. Meskipun ini mungkin cukup untuk dilakukan, Hammer memerlukan konfirmasi bullish lebih lanjut. Rendahnya Hammer menunjukkan bahwa banyak seller tetap tinggal. Tekanan pada pembelian, dan pada volume yang meluas, diperlukan sebelum bertindak. Konfirmasi semacam itu bisa datang dari gap atau candlestick putih panjang. Hammer sama dengan menjual klimaks, dan volume yang berat dapat berfungsi untuk memperkuat validitas reversal.

Hanging Man adalah pola reversal bearish yang juga bisa menandai level atas atau resistance. Terbentuk setelah adanya permukaan, sebuah Hanging Man memberi sinyal bahwa tekanan jual mulai meningkat. Rendahnya bayangan yang jauh lebih rendah menegaskan bahwa penjual mendorong harga turun selama sesi berlangsung. Meskipun bullish mendapatkan kembali pijakan mereka dan mendorong harga lebih tinggi pada akhir, kemunculan tekanan jual menimbulkan bendera kuning. Seperti halnya Hammer, Hanging Man membutuhkan konfirmasi bearish sebelum melakukan tindakan. Konfirmasi semacam itu bisa jadi sebagai gap down atau candlestick hitam panjang pada volume berat.
Inverted Hammer dan Shooting Star
Inverted Hammer dan Shooting Star terlihat sama, namun memiliki implikasi yang berbeda berdasarkan price action sebelumnya. Kedua candlesticks memiliki real body kecil (hitam atau putih), bayangan bagian atas yang panjang dan bayangan bawah yang kecil atau tidak ada sama sekali. Candlestick ini menandai pembalikan tren yang potensial, namun memerlukan konfirmasi sebelum dilakukan tindakan.

Shooting Star adalah pola pembalikan bearish yang terbentuk setelah permukaan di posisi bintang/star. Shooting Star dapat menandai tingkat pembalikan tren potensial atau tingkat resistensi. Bentuk candlestick saat harga gap lebih tinggi di tempat open, maju selama sesi berlangsung dan ditutup dengan kenaikan tertinggi. Candlestick yang dihasilkan memiliki bayangan bagian atas yang panjang dan badan hitam atau putih kecil. Setelah maju besar (bayangan atas), kemampuan bearish untuk memaksa harga turun menaikkan bendera kuning. Untuk menunjukkan pembalikan substansial, bayangan bagian atas harus relatif panjang dan paling tidak 2 kali panjang tubuh. Konfirmasi bearish diperlukan setelah Shooting Star dan bisa berbentuk gap down atau candlestick hitam panjang pada volume berat.

Inverted Hammer terlihat persis seperti shooting star, namun terbentuk setelah terjadi penurunan atau kecenderungan turun. Inverted Hammer mewakili level reversal tren potensial atau level support. Setelah penurunan, bayangan atas yang panjang mengindikasikan tekanan beli selama sesi berlangsung. Namun, bullish tidak mampu mempertahankan tekanan beli ini dan harga ditutup dengan baik dari tingkat tertinggi untuk menciptakan bayangan atas yang panjang. Karena kegagalan ini, konfirmasi bullish diperlukan sebelum melakukan tindakan. Sebuah Inverted Hammer yang diikuti oleh gap naik atau candlestick putih panjang dengan volume berat, bisa bertindak sebagai konfirmasi bullish.
Blending Candlesticks
Blending Candlestick adalah pola candlestick yang terdiri dari satu atau lebih candlesticks dan dicampur bersamaan untuk membentuk satu candlestick. Blending Candlestick/Candlestick campuran ini menangkap esensi dari pola dan dapat dibentuk dengan menggunakan berikut ini:
* Open pertama candlestick
* Close terakhir dari candlestick
* Tinggi dan rendah dari pola

Dengan menggunakan Pembukaan dari candlestick pertama, tutup candlestick kedua, dan pola yang tinggi / rendah, Pola Bullish Engulfing atau Pola Piercing menyatu menjadi Hammer. Bayangan bawah yang panjang dari Hammer menandakan potensi pembalikan bullish. Seperti halnya Hammer, baik Bullish Engulfing Pattern dan Piercing Pattern memerlukan konfirmasi bullish.

Mencampur candlestick dari Bearish Engulfing Pattern atau Dark Cloud Cover Pattern menciptakan Shooting Star. Bayang-bayang panjang Shooting Star mengindikasikan pembalikan bearish potensial. Seperti dengan Shooting Star, Bearish Engulfing, dan Dark Cloud Cover Patterns memerlukan konfirmasi bearish.

Lebih dari dua candlesticks bisa dicampur dengan menggunakan panduan yang sama: Open dari yang pertama, close dari yang terakhir dan tinggi / rendah dari polanya. Mencampur Tiga candlestick Putih menciptakan candlestick putih yang panjang dan memadukan tiga candlestick hitam menciptakan candlestick hitam panjang.
Cara Mudah Menemukan Pola
Jika Anda baru memulai, mungkin hal itu sulit untuk menemukan pola yang dapat diandalkan kan? Nah sekarang kebanyakan broker memiliki alat yang memungkinkan Anda memindai pola candlestick tertentu secara instan dan akurat.
Sekarang Anda harus memiliki pemahaman dasar tentang bagaimana menemukan pola candlestick yang canggih dan menggunakannya untuk mendapatkan keuntungan. Pola dan strategi yang dibicarakan di atas hanyalah beberapa dari sedikit pola candlestick yang dapat membantu Anda menjadi trader yang lebih andal dan konsisten.
Mr. Candlestick - Steve Nison
Seperti biasa, berikan kredit di mana kredit jatuh tempo ...
Pada tahun 1989, Steve Nison menerbitkan sebuah artikel di majalah Futures yang pertama kali memperkenalkan dunia barat pada pola candlestick. Dia masih sangat aktif dan tetap menjadi salah satu ahli terkemuka dalam pola candlestick. Karena pertumbuhan pola candlestick telah benar-benar lepas landas sejak tahun 2000 dengan semakin banyak investor melakukan trading online. Buku utama NIson adalah ‘Japanese Candlestick Charting Techniques’.
 Jika Anda melakukan trading swing akhir-akhir ini maka Anda harus tahu dua hal, analisa teknikal dan pola candlestick. Kedua alat ini adalah suatu keharusan jika Anda ingin menjadi trader yang menang tidak peduli pasar apa yang Anda sukai untuk diperdagangkan atau kontrak atau instrumen apa yang ingin Anda jual.

Sebenarnya jika diceritakan, mungkin pada awalnya Anda akan terbebani oleh banyaknya indikator teknis yang tersedia. Namun yang perlu Anda lakukan adalah cukup dengan memilih dua atau tiga indikator, kemudian menguasainya. Yang satu  harus menjadi trending indikator, dan yang lainnya harus menjadi ranging indikator. Tetapi dengan menguasai tiga indikator hal itu adalah yang terbaik untuk anda, namun jangan sampai lebih dari tiga indikator. (Yn)

1 komentar:

  1. Artikel yang sangat bermanfaat sekali, dimana kita tau untuk pemahaman yang bermanfaat untuk candle stik tersebut. Trader itu untuk lakukan dalam jalankan sebuah bisnis forex harus dengan pahami terlebih dahulu akan cara kinerja trading yang baik dan benar. Dan saya dengan belajar yang rutin dimana untuk nanti bersama broker gainscopefx dapat berhasil apa yang di harpkan dalam bisnis forex trading.

    BalasHapus

Jawaban dari 6 Pertanyaan Teratas Tentang Trading Forex

Meskipun forex adalah pasar keuangan terbesar di dunia, ini adalah medan yang relatif asing bagi retail trader. Hingga trading online ...