Semua Tentang Candlestick : Sejarah, Grafik dan Pola (Bagian 1)

Pola candlestick Jepang telah ada selama berabad-abad. Awalnya mereka digunakan oleh pedagang untuk membantu mereka memprediksi dan mendapatkan keuntungan dari perdagangan beras.
Anda bisa mengatakan bahwa mereka telah benar-benar lulus ujian waktu dan merupakan alat yang "berpengalaman" untuk pasar keuangan manapun. Jika mereka tidak bisa diandalkan maka mereka sudah  memudar bertahun-tahun yang lalu, tapi kenyataannya mereka masih banyak digunakan di seluruh dunia bahkan sampai hari ini.
Sejarah bukanlah hobi favorit bagi beberapa pedagang. Sebagian besar pedagang tidak peduli dengan apa yang terjadi di masa lalu, mereka hanya fokus ke tujuan pasar sekarang. Bagi saya, ada gunanya untuk membaca banyak buku tentang perdagangan awal di tahun 30an dan 40an serta beberapa teori analisis teknis dan manajemen portofolio yang lebih "modern". Penjelasan tentang  sejarah singkat Pola Candlestick yang akan saya sampaikan ini, semoga dapat membantu menjelaskan bagaimana memanfaatkan candlestick dengan benar  dan mendapatkan keuntungan dari penggunaanya
Perdagangan Beras Abad 18
Meskipun ada candlestick yang digunakan sejak abad ke-17, dokumentasi pertama dari  pola candlestick yang paling detail dapat ditelusuri kembali ke seorang pengusaha Jepang abad ke-18 bernama Munehisa Homma. Munehisa menggunakan candlestick untuk memetakan dan melacak kontrak beras.
Semua orang pada saat itu sedang melacak kontrak beras, tapi yang dia lakukan adalah melakukan pendekatan emosional ke pasar - menganalisis ketakutan, keserakahan, dan mentalitas kelompok. Dia menemukan cara untuk secara akurat mengamati perilaku massa dan memanipulasinya untuk keuntungannya.
Dia melacak harga pembukaan dan penutupan seiring dengan tingginya dan rendahnya hari itu dan menempatkannya pada grafik. Representasi grafis ini adalah rangkaian kolom yang tampak seperti tempat lilin/candlestick, maka namanya menjadi candlestick.
Dia mengambil pasar yang sangat kacau dan membawa beberapa pesanan dan wawasan mengapa harga melakukan apa yang mereka lakukan. Pola yang berulang berulang-ulang menjadi fondasinya untuk pergerakan harga di masa depan. Homma memberikan kontribusi besar pada chart candlestick awal
Ada beberapa laporan dan sumber yang mengatakan bahwa dia akan secara konsisten membuat banyak para trader mendapat untung. Rumornya adalah bahwa dia memperoleh nilai setara dengan lebih dari $ 10 miliar dolar hari ini. Dia bisa menjadi trader paling sukses sepanjang sejarah ...
Dari mana asal nama-nama candlestick?
Ingat, kita masih di Jepang abad ke-18 disini. Munehisa membutuhkan cara untuk menghubungkan pola grafik dengan beberapa konsep visual - tarik menarik antara pembeli dan penjual di pasar. Dengan ini, dia mencantumkan nama-nama pola candlestick spesifik dari sebagian besar konsep militer.

Saat ini beberapa pola ini menyimpan nama Jepang mereka seperti Bintang Doji, Harami, dan Tasuki. Namun ada juga orang yang  telah menerjemahkannya ke dalam bahasa Inggris secara harafiah. Walaupun begitu  pola ini masih sama hingga hari ini, karena mereka sama kuatnya untuk trading Anda.
Sejarah
Sementara versi analisis teknis awal ini berbeda dengan versi AS yang diprakarsai oleh Charles Dow sekitar tahun 1900, banyak prinsip panduannya sangat mirip:
* Unsur "Apa" (price action) lebih penting daripada "why" (berita, pendapatan, dan sebagainya).
* Semua informasi yang diketahui tercermin dalam harga.
Pembeli dan penjual memindahkan pasar berdasarkan ekspektasi dan emosi (ketakutan dan keserakahan).
* Pasar berfluktuasi.
* Harga sebenarnya mungkin tidak mencerminkan nilai yang mendasarinya.
Pembentukan
Untuk membuat grafik candlesctick, Anda harus memiliki kumpulan data yang berisi nilai terbuka, tinggi, rendah dan dekat untuk setiap periode waktu yang ingin ditampilkan.
 Bagian kosong atau penuh dari candlestick disebut "badan" (juga disebut sebagai "tubuh sebenarnya"). Garis tipis panjang di atas dan di bawah bodi mewakili rentang tinggi / rendah dan disebut "bayangan" (juga disebut sebagai "sumbu" dan "ekor"). Tinggi ditandai oleh bagian atas bayangan atas dan rendah di bawah bayangan bawah. Jika transaksi ditutup lebih tinggi dari harga pembukaannya, candlestick berongga digambar dengan bagian bawah bodi yang mewakili harga pembukaan dan bagian atas bodi yang merupakan harga penutupan. Jika transaksi ditutup lebih rendah dari harga pembukaannya, candlestick terisi ditarik dengan bagian atas bodi yang mewakili harga pembukaan dan bagian bawah bodi yang merupakan harga penutupan.

Dibandingkan dengan grafik batang tradisional, banyak trader menganggap grafik candlestick lebih menarik secara visual dan mudah untuk ditafsirkan. Setiap candlestick memberikan gambaran harga yang mudah menguraikan tindakan harga. Segera trader bisa membandingkan hubungan antara open dan close serta high dan low. Hubungan antara yang terbuka dan tertutup dianggap sebagai informasi penting dan merupakan inti dari candlesticks. Bagian candlestick yang berongga, dimana tutupnya lebih besar dari pada terbuka, mengindikasikan tekanan beli. Candlestick yang terisi, dimana tutupnya kurang dari yang terbuka, menunjukkan tekanan jual.
Body Candlestick yang Panjang Vs  Pendek
Secara umum, semakin panjang bodinya, semakin kuat tekanan beli atau jual. Sebaliknya, candlestick pendek menunjukkan pergerakan harga yang kecil dan merupakan konsolidasi.

Bagian candlestick yang berwarna putih dan panjang menunjukkan tekanan beli yang kuat. Semakin lama candlestick putih itu, semakin dekat tutupnya di atas tempat terbuka. Hal ini mengindikasikan bahwa harga naik secara signifikan dari open to close dan pembeli agresif. Sementara candlestick putih panjang umumnya bullish, banyak tergantung pada posisinya dalam gambaran teknis yang lebih luas. Setelah penurunan yang diperpanjang, candlestick putih panjang bisa menandai titik balik potensial atau level support. Jika terjadi pembelian yang  terlalu agresif setelah maju jauh, hal itu bisa menyebabkan bullish yang  berlebihan.
Candlestick hitam panjang menunjukkan tekanan jual yang kuat. Semakin lama candlestick hitam itu, semakin dekat tutupnya di bawah terbuka. Hal ini mengindikasikan bahwa harga turun secara signifikan dari pembukaan dan penjual yang agresif. Seiring berjalannya waktu yang panjang, candlestick hitam panjang bisa menandai titik balik atau menandai tingkat ketahanan masa depan. Setelah lama terjadi penurunan candlestick hitam panjang bisa mengindikasikan kepanikan atau capitulasi.

Candlestick yang lebih kuat lagi adalah saudara Marubozu, Hitam Putih. Marubozu tidak memiliki bayangan atas atau bawah dan tinggi dan rendah diwakili oleh terbuka atau dekat. Sebuah bentuk Marubozu Putih saat terbuka sama dengan yang rendah dan yang serupa sama tingginya. Hal ini mengindikasikan bahwa pembeli mengendalikan aksi harga dari perdagangan pertama ke perdagangan terakhir. Bentuk Black Marubozu saat terbuka sama dengan tinggi dan sederajat sama dengan yang rendah. Hal ini mengindikasikan bahwa penjual mengendalikan aksi harga dari perdagangan pertama ke perdagangan terakhir. (Yn)

Bersambung part 2

Komentar

Postingan Populer