Senin, 18 September 2017

Apa itu Forex Trading ?


Apa itu Forex?


Jika Anda sering mendengar istilah forex, namun belum mengerti forex itu apa, maka anda perlu menyimak, kererangan dibawah ini. Berasal dari katanya forex adalah singkatan dari Foreign Exchange atau jika diterjemahkan secara harafiah, maka berarti pertukaran asing. Namun secara penjabarannya, makna dari forex adalah "tempat" dimana mata uang diperdagangkan. Seperti yang kita ketahui bahwa mata uang itu penting bagi kebanyakan orang di seluruh dunia.Entah mereka menyadarinya atau tidak, karena mata uang perlu ditukar agar bisa melakukan trading dan bisnis luar negeri. Misalnya saja, Jika Anda tinggal di A.S. dan ingin membeli keju dari Prancis, baik Anda atau perusahaan yang Anda beli dari keju harus membayar Prancis untuk keju dalam euro (EUR). Ini berarti bahwa importir A.S. harus menukar nilai ekuivalen dolar A.S. (USD) menjadi euro. Hal yang sama berlaku untuk bepergian. Seorang turis Prancis di Mesir tidak dapat membayar euro untuk melihat piramida karena bukan mata uang lokal yang diterima. Dengan demikian, turis harus menukar euro untuk mata uang lokal, dalam hal ini Egyptian pound, dengan kurs saat ini.

Kebutuhan untuk bertukar mata uang adalah alasan utama mengapa pasar forex adalah pasar keuangan terbesar dan paling likuid di dunia. Hal ini membuat ukuran pasar lain jadi terlihat lebih kecil, bahkan pasar saham, dengan nilai perdagangan rata-rata sekitar US $ 2.000 miliar per hari. (Total volume dapat berubah sepanjang waktu), namun per Agustus 2012, Bank for International Settlements (BIS) melaporkan bahwa pasar forex diperdagangkan lebih dari 4,99 triliun per hari.

Salah satu yang menjadi aspek unik dari pasar internasional ini adalah tidak ada pasar sentral untuk devisa. Sebaliknya, perdagangan mata uang dilakukan secara elektronik over-the-counter (OTC), yang berarti bahwa semua transaksi terjadi melalui jaringan komputer antara trader di seluruh dunia,dan bukan merupakan pertukaran yang terpusat. Pasar forex buka 24 jam dalam sehari, dan lima setengah hari dalam seminggu, dengan mata uang yang diperdagangkan di seluruh dunia berada di pusat keuangan utama yaitu di  London, New York, Tokyo, Zurich, Frankfurt, Hong Kong, Singapura, Paris dan Sydney – Zona waktu ini dapat diartikan bahwa ketika hari perdagangan di A.S. berakhir, pasar forex akan dimulai lagi di Tokyo dan Hong Kong. Dengan demikian, pasar forex bisa sangat aktif setiap saat sepanjang hari, dengan harga penawaran yang terus berubah.

Spot Market , Forwards Market and Futures Markets

Sebenarnya ada tiga cara yang bisa dilakukan oleh institusi, perusahaan dan pelaku perdagangan forex yaitu : spot market, forward market dan futures market. Trading valas di spot market selalu menjadi pasar terbesar karena merupakan aset dasar yang "mendasari" atau yang menjadi dasar dari forward market dan futures market. Di masa lalu, futures market merupakan tempat paling populer bagi para trader karena tersedia bagi investor perorangan untuk jangka waktu yang lebih lama. Namun, dengan munculnya trading elektronik, spot market telah menyaksikan lonjakan aktivitas yang besar dan sekarang melampaui futures market sebagai pasar perdagangan pilihan bagi investor individual dan spekulan. Ketika orang merujuk ke pasar forex, mereka biasanya mengacu pada spot market. Futures market dan forward market cenderung lebih populer dengan perusahaan yang membutuhkan hedge fund terhadap risiko valuta asing mereka sampai pada tanggal tertentu di masa depan.

Apa itu spot market?

Lebih khusus lagi, spot market merupakan tempat mata uang dibeli dan dijual sesuai harga saat ini. Harga tersebut, yang ditentukan oleh penawaran dan permintaan, merupakan cerminan dari banyak hal, termasuk tingkat suku bunga saat ini, kinerja ekonomi, sentimen terhadap situasi politik yang sedang berlangsung (baik lokal maupun internasional), serta persepsi kinerja masa depan satu mata uang terhadap mata uang lainnya. Ketika kesepakatan selesai, ini dikenal sebagai "deal spot". Ini adalah transaksi bilateral dimana satu pihak menyerahkan jumlah uang yang disepakati kepada pihak lawan dan menerima sejumlah mata uang lain dengan nilai nilai tukar yang telah disepakati. Setelah posisi ditutup, penyelesaiannya bersifat tunai. Meskipun spot market dikenal sebagai transaksi yang berhubungan dengan transaksi saat ini (bukan masa depan), perdagangan ini sebenarnya memerlukan waktu dua hari untuk penyelesaian.



Apa itu forward dan future market ?

Berbeda dengan spot market, pasar forward dan futures tidak memperdagangkan mata uang sebenarnya. Sebaliknya, mereka menangani kontrak yang mewakili klaim jenis mata uang tertentu, harga spesifik per unit dan tanggal penyelesaian di masa depan.
Di forward market, kontrak Jual beli OTC dan syarat kesepakatan antara kedua pihak, ditentukan oleh mereka sendiri.


Di future market, kontrak futures dibeli dan dijual berdasarkan pada ukuran standar dan tanggal penyelesaian di pasar komoditas publik, seperti Chicago Mercantile Exchange. Di A.S., National Futures Association mengatur pasar berjangka. Kontrak berjangka memiliki rincian spesifik, termasuk jumlah unit yang ditradingkan, pengiriman dan tanggal penyelesaian, dan kenaikan harga minimum yang tidak dapat disesuaikan. Pertukaran bertindak sebagai mitra trader, memberikan izin dan penyelesaian.


Kedua jenis kontrak tersebut mengikat dan biasanya dibayar tunai untuk pertukaran yang dipermasalahkan pada saat tanggal kadaluwarsa, walaupun kontrak juga dapat dibeli dan dijual sebelum tanggal kadaluarsa. Forward dan future market dapat menawarkan perlindungan terhadap risiko saat memperdagangkan mata uang. Biasanya, perusahaan internasional besar menggunakan pasar ini untuk melakukan lindung nilai terhadap fluktuasi nilai tukar di masa depan, namun para spekulan ikut serta dalam pasar ini juga. (Yn)

Minggu, 10 September 2017

SEMUA TENTANG CANDLESTICK : SEJARAH, GRAFIK DAN POLA (BAGIAN 4)

Hammer dan Hanging Man
Hammer dan Hanging Man terlihat persis sama, namun memiliki implikasi yang berbeda berdasarkan tindakan harga sebelumnya. Keduanya memiliki real body yang kecil (hitam atau putih), bayangan jauh lebih rendah dan bayangan bawah pendek atau tidak ada. Seperti kebanyakan formasi candlestick single dan double, Hammer and Hanging Man memerlukan konfirmasi sebelum melakukan tindakan.

Candlestick Hammer adalah pola bullish reversal yang terbentuk setelah mengalami penurunan. Selain pembalikan tren potensial, Hammer bisa menandai level dasar atau support. Setelah mengalami penurunan, Hammer memberi sinyal kebangkitan bullish. Rendahnya bayangan bawah yang panjang menyiratkan bahwa penjual menurunkan harga lebih rendah selama sesi berlangsung. Namun, hasil akhir yang kuat menunjukkan bahwa pembeli mendapatkan kembali pijakan mereka untuk mengakhiri sesi dengan catatan yang kuat. Meskipun ini mungkin cukup untuk dilakukan, Hammer memerlukan konfirmasi bullish lebih lanjut. Rendahnya Hammer menunjukkan bahwa banyak seller tetap tinggal. Tekanan pada pembelian, dan pada volume yang meluas, diperlukan sebelum bertindak. Konfirmasi semacam itu bisa datang dari gap atau candlestick putih panjang. Hammer sama dengan menjual klimaks, dan volume yang berat dapat berfungsi untuk memperkuat validitas reversal.

Hanging Man adalah pola reversal bearish yang juga bisa menandai level atas atau resistance. Terbentuk setelah adanya permukaan, sebuah Hanging Man memberi sinyal bahwa tekanan jual mulai meningkat. Rendahnya bayangan yang jauh lebih rendah menegaskan bahwa penjual mendorong harga turun selama sesi berlangsung. Meskipun bullish mendapatkan kembali pijakan mereka dan mendorong harga lebih tinggi pada akhir, kemunculan tekanan jual menimbulkan bendera kuning. Seperti halnya Hammer, Hanging Man membutuhkan konfirmasi bearish sebelum melakukan tindakan. Konfirmasi semacam itu bisa jadi sebagai gap down atau candlestick hitam panjang pada volume berat.
Inverted Hammer dan Shooting Star
Inverted Hammer dan Shooting Star terlihat sama, namun memiliki implikasi yang berbeda berdasarkan price action sebelumnya. Kedua candlesticks memiliki real body kecil (hitam atau putih), bayangan bagian atas yang panjang dan bayangan bawah yang kecil atau tidak ada sama sekali. Candlestick ini menandai pembalikan tren yang potensial, namun memerlukan konfirmasi sebelum dilakukan tindakan.

Shooting Star adalah pola pembalikan bearish yang terbentuk setelah permukaan di posisi bintang/star. Shooting Star dapat menandai tingkat pembalikan tren potensial atau tingkat resistensi. Bentuk candlestick saat harga gap lebih tinggi di tempat open, maju selama sesi berlangsung dan ditutup dengan kenaikan tertinggi. Candlestick yang dihasilkan memiliki bayangan bagian atas yang panjang dan badan hitam atau putih kecil. Setelah maju besar (bayangan atas), kemampuan bearish untuk memaksa harga turun menaikkan bendera kuning. Untuk menunjukkan pembalikan substansial, bayangan bagian atas harus relatif panjang dan paling tidak 2 kali panjang tubuh. Konfirmasi bearish diperlukan setelah Shooting Star dan bisa berbentuk gap down atau candlestick hitam panjang pada volume berat.

Inverted Hammer terlihat persis seperti shooting star, namun terbentuk setelah terjadi penurunan atau kecenderungan turun. Inverted Hammer mewakili level reversal tren potensial atau level support. Setelah penurunan, bayangan atas yang panjang mengindikasikan tekanan beli selama sesi berlangsung. Namun, bullish tidak mampu mempertahankan tekanan beli ini dan harga ditutup dengan baik dari tingkat tertinggi untuk menciptakan bayangan atas yang panjang. Karena kegagalan ini, konfirmasi bullish diperlukan sebelum melakukan tindakan. Sebuah Inverted Hammer yang diikuti oleh gap naik atau candlestick putih panjang dengan volume berat, bisa bertindak sebagai konfirmasi bullish.
Blending Candlesticks
Blending Candlestick adalah pola candlestick yang terdiri dari satu atau lebih candlesticks dan dicampur bersamaan untuk membentuk satu candlestick. Blending Candlestick/Candlestick campuran ini menangkap esensi dari pola dan dapat dibentuk dengan menggunakan berikut ini:
* Open pertama candlestick
* Close terakhir dari candlestick
* Tinggi dan rendah dari pola

Dengan menggunakan Pembukaan dari candlestick pertama, tutup candlestick kedua, dan pola yang tinggi / rendah, Pola Bullish Engulfing atau Pola Piercing menyatu menjadi Hammer. Bayangan bawah yang panjang dari Hammer menandakan potensi pembalikan bullish. Seperti halnya Hammer, baik Bullish Engulfing Pattern dan Piercing Pattern memerlukan konfirmasi bullish.

Mencampur candlestick dari Bearish Engulfing Pattern atau Dark Cloud Cover Pattern menciptakan Shooting Star. Bayang-bayang panjang Shooting Star mengindikasikan pembalikan bearish potensial. Seperti dengan Shooting Star, Bearish Engulfing, dan Dark Cloud Cover Patterns memerlukan konfirmasi bearish.

Lebih dari dua candlesticks bisa dicampur dengan menggunakan panduan yang sama: Open dari yang pertama, close dari yang terakhir dan tinggi / rendah dari polanya. Mencampur Tiga candlestick Putih menciptakan candlestick putih yang panjang dan memadukan tiga candlestick hitam menciptakan candlestick hitam panjang.
Cara Mudah Menemukan Pola
Jika Anda baru memulai, mungkin hal itu sulit untuk menemukan pola yang dapat diandalkan kan? Nah sekarang kebanyakan broker memiliki alat yang memungkinkan Anda memindai pola candlestick tertentu secara instan dan akurat.
Sekarang Anda harus memiliki pemahaman dasar tentang bagaimana menemukan pola candlestick yang canggih dan menggunakannya untuk mendapatkan keuntungan. Pola dan strategi yang dibicarakan di atas hanyalah beberapa dari sedikit pola candlestick yang dapat membantu Anda menjadi trader yang lebih andal dan konsisten.
Mr. Candlestick - Steve Nison
Seperti biasa, berikan kredit di mana kredit jatuh tempo ...
Pada tahun 1989, Steve Nison menerbitkan sebuah artikel di majalah Futures yang pertama kali memperkenalkan dunia barat pada pola candlestick. Dia masih sangat aktif dan tetap menjadi salah satu ahli terkemuka dalam pola candlestick. Karena pertumbuhan pola candlestick telah benar-benar lepas landas sejak tahun 2000 dengan semakin banyak investor melakukan trading online. Buku utama NIson adalah ‘Japanese Candlestick Charting Techniques’.
 Jika Anda melakukan trading swing akhir-akhir ini maka Anda harus tahu dua hal, analisa teknikal dan pola candlestick. Kedua alat ini adalah suatu keharusan jika Anda ingin menjadi trader yang menang tidak peduli pasar apa yang Anda sukai untuk diperdagangkan atau kontrak atau instrumen apa yang ingin Anda jual.

Sebenarnya jika diceritakan, mungkin pada awalnya Anda akan terbebani oleh banyaknya indikator teknis yang tersedia. Namun yang perlu Anda lakukan adalah cukup dengan memilih dua atau tiga indikator, kemudian menguasainya. Yang satu  harus menjadi trending indikator, dan yang lainnya harus menjadi ranging indikator. Tetapi dengan menguasai tiga indikator hal itu adalah yang terbaik untuk anda, namun jangan sampai lebih dari tiga indikator. (Yn)

Jumat, 08 September 2017

SEMUA TENTANG CANDLESTICK : SEJARAH, GRAFIK DAN POLA (BAGIAN 3)

Doji Gravestone
Bentuk doji gravestone saat open, rendah dan dekat sama, dan tinggi menciptakan bayangan bagian atas yang panjang. Candlestick yang dihasilkan terlihat seperti "T" terbalik dengan bayangan bagian atas yang panjang dan tidak ada bayangan yang lebih rendah. Tongkat doji menunjukkan bahwa pembeli mendominasi perdagangan dan mendorong harga lebih tinggi selama sesi berlangsung. Namun, pada akhir sesi, penjual muncul kembali dan mendorong harga kembali ke tingkat pembukaan dan sesi rendah.
Seperti halnya dengan doji dragon fly dan candlesticks lainnya, implikasi reversible dari gravestone doji bergantung pada aksi harga sebelumnya dan konfirmasi di masa depan. Meskipun bayangan atas yang panjang mengindikasikan rally yang gagal, level intraday memberikan bukti adanya beberapa tekanan beli. Setelah tren turun yang panjang, candlestick hitam panjang, atau saat support, fokus beralih ke bukti adanya tekanan beli dan potensi pembalikan bullish. Setelah uptrend lama, candlestick putih panjang atau pada resistance, fokus berbalik ke rally yang gagal dan potensi bearish reversal. Konfirmasi bearish atau bullish diperlukan untuk kedua situasi tersebut.
Sebelum beralih ke pola candlestick tunggal dan ganda, ada beberapa panduan umum yang harus di selesaikan.
Bullish Versus Bearish
Sebuah candlestick menggambarkan pertempuran antara Bullish (pembeli) dan Bearish (penjual) selama periode waktu tertentu. Sebuah analogi untuk pertarungan ini bisa dilakukan antara dua tim sepak bola, yang juga bisa kita sebut sebagai tim Bullish dan tim bearish. Bagian bawah (intra-session low) candlestick merupakan touchdown untuk Bearish dan bagian atas (intra-session high) sebuah touchdown untuk Bullish.
Semakin dekat jarak tutup dengan tinggi, semakin dekat Bullish menuju touchdown. Semakin dekat close maka semakin  rendah, semakin dekat Bearish menjadi touchdown. Meskipun ada banyak variasi, saya telah mempersempit lapangan menjadi 6 jenis permainan (atau candlestick):

1. Candlesticks panjang putih menunjukkan bahwa Bullish menguasai bola (trading) untuk sebagian besar permainan.
2. Candlesticks hitam panjang menunjukkan bahwa Bear
ish menguasai bola (trading) untuk sebagian besar permainan.
3. Candlesticks kecil menunjukkan bahwa kedua tim tidak bisa menggerakkan bola dan harga selesai di tempat di mana mereka memulai.
4. Sebuah bayangan yang jauh lebih rendah menunjukkan bahwa Bear
ish mengendalikan bola untuk bagian dari permainan, namun kehilangan kontrol pada akhirnya dan Bullish membuat cara kembali  yang mengesankan.
5. Sebuah bayangan atas yang panjang menunjukkan bahwa Bull
ish mengendalikan bola untuk bagian dari permainan, namun kehilangan kendali pada akhirnya dan Bearish membuat comeback yang mengesankan.
6. Sebuah bayangan atas dan bawah yang panjang menunjukkan bahwa baik Bear
ish maupun Bullish memiliki momen mereka selama pertandingan, namun keduanya tidak dapat menyingkirkan yang lain, dan menghasilkan kebuntuan.
Apa yang tidak diceritakan Candlesticks kepada Anda?
Candlesticks tidak mencerminkan urutan kejadian antara open dan close, hanya hubungan antara open dan close saja. Tinggi dan rendahnya jelas dan tak terbantahkan, tapi candlestick (dan grafik batang) tidak bisa memberi tahukan mana yang lebih dulu.

 Candlestick putih panjang diasumsikan bahwa harga naik pada sebagian besar sesi. Namun, berdasarkan urutan tinggi / rendah dalam sesi, bisa jadi lebih tidak stabil. Contoh di atas menggambarkan dua kemungkinan urutan tinggi / rendah yang akan membentuk candlestick yang sama. Urutan pertama menunjukkan dua gerakan kecil dan satu gerakan besar:
sebuah penurunan kecil dari open untuk membentuk rendah, sebuah kemajuan tajam untuk membentuk tinggi, dan sebuah penurunan kecil untuk membentuk close. Urutan kedua menunjukkan tiga gerakan yang agak tajam: sebuah kenaikan tajam dari open untuk membentuk tinggi, penurunan tajam membentuk rendah, dan kemajuan yang tajam untuk membentuk close.
Urutan pertama menggambarkan tekanan beli yang kuat dan berkelanjutan, dan akan dianggap lebih bullish. Urutan kedua mencerminkan lebih banyak volatilitas dan beberapa tekanan jual. Ini hanya dua contoh, dan ada ratusan kombinasi potensial yang bisa menghasilkan candlestick yang sama. Candlesticks masih menawarkan informasi berharga mengenai posisi relatif yang terbuka, tinggi, rendah dan dekat. Namun, aktivitas perdagangan yang membentuk candlestick tertentu bisa beragam.
Sebelum Terjadinya Trend
Beberapa analis mencatat bahwa untuk pola yang memenuhi syarat sebagai pola pembalikan, harus ada trend yang terjadi sebelumnya untuk membalikkan keadaan. Bullish reversal membutuhkan downtrend sebelumnya dan bearish reversal memerlukan uptrend sebelumnya. Arah tren dapat ditentukan dengan menggunakan garis tren, rata-rata bergerak, analisis puncak / palung atau aspek analisis teknis lainnya. Downtrend mungkin ada selama keamanan diperdagangkan di bawah garis tren turunnya, di bawah reaksi sebelumnya yang tinggi atau di bawah rata-rata pergerakan tertentu. Panjangnya durasi tergantung pada preferensi individu. Namun, karena candlesticks bersifat jangka pendek, biasanya paling baik untuk mempertimbangkan 1-4 minggu terakhir dari price action.
Berbagai Posisi Candlestick

Posisi Bintang

Sebuah candlestick yang hilang dari candlestick sebelumnya dikatakan berada dalam posisi bintang. Candlestick pertama biasanya memiliki tubuh yang besar, tapi tidak selalu, dan candlestick kedua di posisi bintang memiliki bodi kecil yang sebenarnya. Bergantung pada candlestick sebelumnya, posisi bintang candlestick ini naik atau turun dan tampak terisolasi dari aksi harga sebelumnya. Dua candlesticks bisa berupa kombinasi putih dan hitam. Doji,
hammer/palu, bintang jatuh/shooting stars dan spinning top memiliki tubuh nyata yang kecil, dan bisa terbentuk di posisi bintang. Nantinya kita akan memeriksa pola candlestick 2 dan 3 yang memanfaatkan posisi bintang.

Posisi Harami
Sebuah candlestick yang terbentuk di dalam body candlestick yang sebelumnya disebut posisi Harami. Di jepang, Harami berarti hamil, yaitu candlestick kedua yang terletak di dalam candlestick yang pertama. Candlestick pertama biasanya memiliki body yang besar dan yang kedua adalah real body yang lebih kecil daripada yang pertama. Bayangan (tinggi / rendah) candlestick kedua tidak harus terkandung di dalam yang pertama, meskipun lebih baik jika memang begitu. Doji dan spinning top memiliki real body yang kecil, dan bisa terbentuk di posisi harami juga. Nanti kita akan meneliti pola candlestick yang memanfaatkan posisi harami.
Reversal Bayangan Panjang
Ada dua pasang pola reversal candlestick tunggal yang terdiri dari real body kecil, satu bayangan panjang dan satu bayangan pendek atau tidak ada. Umumnya, bayangan panjang harus setidaknya dua kali panjang real body, yang bisa berupa hitam atau putih. Lokasi bayangan panjang dan price action sebelumnya menentukan klasifikasi.

Pasangan pertama, Hammer and Hanging Man, terdiri dari candlesticks identik dengan tubuh kecil dan bayangan yang jauh lebih rendah. Pasangan kedua, Shooting Star dan Inverted Hammer, juga mengandung candlesticks identik, kecuali, dalam kasus ini, mereka memiliki tubuh kecil dan bayangan bagian atas yang panjang. Hanya price action sebelumnya dan konfirmasi lebih lanjut yang menentukan sifat bullish atau bearish pada candlesticks ini. Hammer dan Inverted Hammer terbentuk setelah mengalami penurunan dan merupakan pola pembalikan bullish, sedangkan Shooting Star dan Hanging Man terbentuk setelah pola pembalikan bearish. (Yn)

Kamis, 07 September 2017

SEMUA TENTANG CANDLESTICK : SEJARAH, GRAFIK DAN POLA (BAGIAN 2)

Bayangan Panjang VS Pendek Candlestick

Bayang-bayang atas dan bawah pada candlestick dapat memberikan informasi berharga tentang sesi perdagangan. Bayangan atas mewakili sesi yang tinggi dan bayang-bayang bawah sesi rendah. Candlesticks dengan bayang-bayang pendek menunjukkan bahwa sebagian besar aksi perdagangan terbatas di dekat tempat terbuka dan dekat. Candlesticks dengan bayang-bayang panjang menunjukkan bahwa harga melonjak melewati tempat terbuka dan dekat.

Candlesticks dengan bayangan bagian atas yang panjang dan bayangan pendek lebih rendah mengindikasikan bahwa pembeli mendominasi selama sesi berlangsung, dan harga penawaran lebih tinggi. Namun, penjual kemudian memaksa harga turun dari level tertinggi, dan area yang lemah membuat bayangan atas yang panjang. Sebaliknya, candlesticks dengan bayangan jauh lebih rendah dan bayangan atas yang pendek mengindikasikan bahwa penjual mendominasi selama sesi berlangsung dan mendorong harga lebih rendah. Namun, pembeli kemudian muncul kembali untuk menawar harga lebih tinggi pada akhir sesi dan penutupan yang kuat menciptakan bayangan yang jauh lebih rendah.



Candlesticks dengan bayangan atas yang panjang, bayangan bawah yang panjang dan badan yang kecil disebut spinning top. Satu bayangan panjang mewakili pembalikan; Bagian atas berputar mewakili keragu-raguan. Tubuh kecil yang sebenarnya (apakah berongga atau penuh) menunjukkan gerakan kecil dari tempat terbuka ke dekat, dan bayang-bayang menunjukkan bahwa keduanya, baik bullish atau bearish aktif selama sesi berlangsung. Meskipun sesi dibuka dan ditutup dengan sedikit perubahan, harga bergerak secara signifikan lebih tinggi dan lebih rendah untuk sementara. Baik pembeli maupun penjual tidak bisa meraih keunggulan dan hasilnya adalah kebuntuan. Setelah advance yang panjang atau candlestick putih panjang, bagian atas yang berputar menunjukkan kelemahan di antara bullish dan potensi perubahan atau gangguan dalam tren. Setelah lama mengalami penurunan atau candlestick hitam panjang, bagian yang berputar menunjukkan kelemahan di antara bearish dan berpotensi berubah atau terganggu dalam tren.
Doji
Doji adalah candlesticks penting yang memberikan informasi tersendiri dan sebagai komponen dalam sejumlah pola penting. Doji terbentuk saat keamanan bagian terbuka dan tertutupnya hampir sama. Panjang bayangan atas dan bawah bisa bervariasi dan candlestick yang dihasilkan terlihat seperti salib, tanda silang terbalik atau tanda tambah. Pola doji sendiri  adalah pola netral. Bias bullish atau bearish apapun didasarkan pada aksi harga sebelumnya dan konfirmasi di masa depan. Kata "Doji" mengacu pada bentuk tunggal dan jamak.



Idealnya, tapi belum tentu, bagian yang terbuka dan  tertutup harusnya sama. Sementara doji dengan open dan close yang sama akan dianggap lebih kuat, lebih penting untuk menangkap esensi candlestick. Doji menyampaikan rasa ragu atau tarik tambang antara pembeli dan penjual. Harga bergerak di atas dan di bawah tingkat pembukaan selama sesi berlangsung, namun tutup yang dekat pada tingkat pembukaan. Hasilnya adalah kebuntuan. Baik bullish maupun bearish tidak mampu mengendalikan diri dan titik balik bisa berkembang.



Efek yang berbeda memiliki kriteria yang berbeda untuk menentukan ketahanan sebuah doji. Transaksi seharga $ 20 bisa membentuk doji dengan selisih 1/8 poin antara open dan close, sementara transaksi  $ 200 bisa terbentuk dengan selisih 1 1/4 poin. Menentukan ketahanan doji akan tergantung pada harga, volatilitas terkini, dan candlestick sebelumnya. Sehubungan dengan candlesticks sebelumnya, doji harus memiliki tubuh yang sangat kecil yang tampil sebagai garis tipis. Steven Nison mencatat bahwa sebuah doji yang terbentuk di antara candlestick lainnya, dengan badan-badan yang kecil tidak akan dianggap penting. Namun, doji yang terbentuk di antara candlestick dengan benda-benda panjang sebenarnya akan dianggap penting.
Doji dan Trend
Relevansi doji tergantung pada tren sebelumnya atau candlestick sebelumnya. Setelah maju, atau candlestick putih menjadi panjang, doji memberi sinyal bahwa tekanan beli mulai melemah. Setelah mengalami penurunan, atau candlestick hitam menjadi  panjang, doji memberi sinyal bahwa tekanan jual mulai berkurang. Doji menunjukkan bahwa kekuatan penawaran dan permintaan semakin berimbang dan perubahan tren mungkin akan mendekati. Doji saja tidak cukup untuk menandai pembalikan dan konfirmasi lebih lanjut mungkin diperlukan.



Setelah candlestick putih naik atau  memanjang, doji memberi sinyal bahwa tekanan beli mungkin akan berkurang dan tren naik bisa mendekati akhir. Tekanan dari pembeli diperlukan untuk mempertahankan uptrend. Oleh karena itu, doji mungkin lebih signifikan setelah uptrend atau candlestick putih panjang. Bahkan setelah bentuk doji, downside lebih lanjut diperlukan untuk konfirmasi bearish. Ini mungkin terjadi karena ada jurang bawah, candlestick hitam panjang, atau turun di bawah candlestick putih panjang yang terbuka. Setelah candlestick dan doji putih panjang, pedagang harus waspada terhadap bintang doji malam yang potensial.



Setelah penurunan atau candlestick hitam panjang, doji menunjukkan bahwa tekanan jual mungkin akan berkurang dan tren turun bisa mendekati akhir. Meskipun bearish mulai kehilangan kontrol penurunan, kekuatan lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi pembalikan apapun. Konfirmasi bullish bisa datang dari celah ke atas, candlestick putih panjang atau di atas candlestick hitam panjang yang terbuka. Setelah candlestick dan doji hitam panjang, para pedagang harus waspada terhadap bintang doji pagi yang potensial.
Doji berkaki panjang



Doji berkaki panjang memiliki bayangan bagian atas dan bawah yang panjangnya hampir sama panjangnya. Doji ini mencerminkan sejumlah besar keragu-raguan di pasar. Doji berkaki panjang menunjukkan bahwa harga diperdagangkan jauh di atas dan di bawah level pembukaan sesi, dengan kondisi close dan open berdekatan. Setelah banyak teriakan dan jeritan, hasil akhirnya menunjukkan sedikit perubahan dari awal pembukaan.
Doji  Dragon Fly dan Gravestone



Doji Dragon Fly
Bentuk doji dragon fly ketika terbuka, tinggi dan tutup sama, dan rendah menciptakan bayangan yang jauh lebih rendah. Candlestick yang dihasilkan terlihat seperti "T" dengan bayangan yang jauh lebih rendah dan tidak ada bayangan bagian atas. Doji dragon fly menunjukkan bahwa penjual mendominasi perdagangan dan mendorong harga lebih rendah selama sesi berlangsung. Pada akhir sesi, pembeli muncul kembali dan mendorong harga kembali ke tingkat pembukaan dan sesi tinggi.
Implikasi pembalikan dari doji dragon fly bergantung pada tindakan harga sebelumnya dan konfirmasi di masa depan. Bayangan yang jauh lebih rendah memberi bukti adanya tekanan beli, namun rendahnya permintaan menunjukkan bahwa banyak penjual masih kurang jelas.

Setelah tren turun yang panjang, candlestick hitam panjang, atau pada dukungannya, seekor doji dragon fly bisa menandakan potensi pembalikan bullish atau bottom. Setelah tren naik yang panjang, candlestick putih panjang atau pada resistance, bayangan bawah yang panjang bisa menandai kemungkinan pembalikan bearish atau top. Konfirmasi bearish atau bullish diperlukan untuk kedua situasi tersebut. (Yn)


Rabu, 06 September 2017

Semua Tentang Candlestick : Sejarah, Grafik dan Pola (Bagian 1)

Pola candlestick Jepang telah ada selama berabad-abad. Awalnya mereka digunakan oleh pedagang untuk membantu mereka memprediksi dan mendapatkan keuntungan dari perdagangan beras.
Anda bisa mengatakan bahwa mereka telah benar-benar lulus ujian waktu dan merupakan alat yang "berpengalaman" untuk pasar keuangan manapun. Jika mereka tidak bisa diandalkan maka mereka sudah  memudar bertahun-tahun yang lalu, tapi kenyataannya mereka masih banyak digunakan di seluruh dunia bahkan sampai hari ini.
Sejarah bukanlah hobi favorit bagi beberapa pedagang. Sebagian besar pedagang tidak peduli dengan apa yang terjadi di masa lalu, mereka hanya fokus ke tujuan pasar sekarang. Bagi saya, ada gunanya untuk membaca banyak buku tentang perdagangan awal di tahun 30an dan 40an serta beberapa teori analisis teknis dan manajemen portofolio yang lebih "modern". Penjelasan tentang  sejarah singkat Pola Candlestick yang akan saya sampaikan ini, semoga dapat membantu menjelaskan bagaimana memanfaatkan candlestick dengan benar  dan mendapatkan keuntungan dari penggunaanya
Perdagangan Beras Abad 18
Meskipun ada candlestick yang digunakan sejak abad ke-17, dokumentasi pertama dari  pola candlestick yang paling detail dapat ditelusuri kembali ke seorang pengusaha Jepang abad ke-18 bernama Munehisa Homma. Munehisa menggunakan candlestick untuk memetakan dan melacak kontrak beras.
Semua orang pada saat itu sedang melacak kontrak beras, tapi yang dia lakukan adalah melakukan pendekatan emosional ke pasar - menganalisis ketakutan, keserakahan, dan mentalitas kelompok. Dia menemukan cara untuk secara akurat mengamati perilaku massa dan memanipulasinya untuk keuntungannya.
Dia melacak harga pembukaan dan penutupan seiring dengan tingginya dan rendahnya hari itu dan menempatkannya pada grafik. Representasi grafis ini adalah rangkaian kolom yang tampak seperti tempat lilin/candlestick, maka namanya menjadi candlestick.
Dia mengambil pasar yang sangat kacau dan membawa beberapa pesanan dan wawasan mengapa harga melakukan apa yang mereka lakukan. Pola yang berulang berulang-ulang menjadi fondasinya untuk pergerakan harga di masa depan. Homma memberikan kontribusi besar pada chart candlestick awal
Ada beberapa laporan dan sumber yang mengatakan bahwa dia akan secara konsisten membuat banyak para trader mendapat untung. Rumornya adalah bahwa dia memperoleh nilai setara dengan lebih dari $ 10 miliar dolar hari ini. Dia bisa menjadi trader paling sukses sepanjang sejarah ...
Dari mana asal nama-nama candlestick?
Ingat, kita masih di Jepang abad ke-18 disini. Munehisa membutuhkan cara untuk menghubungkan pola grafik dengan beberapa konsep visual - tarik menarik antara pembeli dan penjual di pasar. Dengan ini, dia mencantumkan nama-nama pola candlestick spesifik dari sebagian besar konsep militer.

Saat ini beberapa pola ini menyimpan nama Jepang mereka seperti Bintang Doji, Harami, dan Tasuki. Namun ada juga orang yang  telah menerjemahkannya ke dalam bahasa Inggris secara harafiah. Walaupun begitu  pola ini masih sama hingga hari ini, karena mereka sama kuatnya untuk trading Anda.
Sejarah
Sementara versi analisis teknis awal ini berbeda dengan versi AS yang diprakarsai oleh Charles Dow sekitar tahun 1900, banyak prinsip panduannya sangat mirip:
* Unsur "Apa" (price action) lebih penting daripada "why" (berita, pendapatan, dan sebagainya).
* Semua informasi yang diketahui tercermin dalam harga.
Pembeli dan penjual memindahkan pasar berdasarkan ekspektasi dan emosi (ketakutan dan keserakahan).
* Pasar berfluktuasi.
* Harga sebenarnya mungkin tidak mencerminkan nilai yang mendasarinya.
Pembentukan
Untuk membuat grafik candlesctick, Anda harus memiliki kumpulan data yang berisi nilai terbuka, tinggi, rendah dan dekat untuk setiap periode waktu yang ingin ditampilkan.
 Bagian kosong atau penuh dari candlestick disebut "badan" (juga disebut sebagai "tubuh sebenarnya"). Garis tipis panjang di atas dan di bawah bodi mewakili rentang tinggi / rendah dan disebut "bayangan" (juga disebut sebagai "sumbu" dan "ekor"). Tinggi ditandai oleh bagian atas bayangan atas dan rendah di bawah bayangan bawah. Jika transaksi ditutup lebih tinggi dari harga pembukaannya, candlestick berongga digambar dengan bagian bawah bodi yang mewakili harga pembukaan dan bagian atas bodi yang merupakan harga penutupan. Jika transaksi ditutup lebih rendah dari harga pembukaannya, candlestick terisi ditarik dengan bagian atas bodi yang mewakili harga pembukaan dan bagian bawah bodi yang merupakan harga penutupan.

Dibandingkan dengan grafik batang tradisional, banyak trader menganggap grafik candlestick lebih menarik secara visual dan mudah untuk ditafsirkan. Setiap candlestick memberikan gambaran harga yang mudah menguraikan tindakan harga. Segera trader bisa membandingkan hubungan antara open dan close serta high dan low. Hubungan antara yang terbuka dan tertutup dianggap sebagai informasi penting dan merupakan inti dari candlesticks. Bagian candlestick yang berongga, dimana tutupnya lebih besar dari pada terbuka, mengindikasikan tekanan beli. Candlestick yang terisi, dimana tutupnya kurang dari yang terbuka, menunjukkan tekanan jual.
Body Candlestick yang Panjang Vs  Pendek
Secara umum, semakin panjang bodinya, semakin kuat tekanan beli atau jual. Sebaliknya, candlestick pendek menunjukkan pergerakan harga yang kecil dan merupakan konsolidasi.

Bagian candlestick yang berwarna putih dan panjang menunjukkan tekanan beli yang kuat. Semakin lama candlestick putih itu, semakin dekat tutupnya di atas tempat terbuka. Hal ini mengindikasikan bahwa harga naik secara signifikan dari open to close dan pembeli agresif. Sementara candlestick putih panjang umumnya bullish, banyak tergantung pada posisinya dalam gambaran teknis yang lebih luas. Setelah penurunan yang diperpanjang, candlestick putih panjang bisa menandai titik balik potensial atau level support. Jika terjadi pembelian yang  terlalu agresif setelah maju jauh, hal itu bisa menyebabkan bullish yang  berlebihan.
Candlestick hitam panjang menunjukkan tekanan jual yang kuat. Semakin lama candlestick hitam itu, semakin dekat tutupnya di bawah terbuka. Hal ini mengindikasikan bahwa harga turun secara signifikan dari pembukaan dan penjual yang agresif. Seiring berjalannya waktu yang panjang, candlestick hitam panjang bisa menandai titik balik atau menandai tingkat ketahanan masa depan. Setelah lama terjadi penurunan candlestick hitam panjang bisa mengindikasikan kepanikan atau capitulasi.

Candlestick yang lebih kuat lagi adalah saudara Marubozu, Hitam Putih. Marubozu tidak memiliki bayangan atas atau bawah dan tinggi dan rendah diwakili oleh terbuka atau dekat. Sebuah bentuk Marubozu Putih saat terbuka sama dengan yang rendah dan yang serupa sama tingginya. Hal ini mengindikasikan bahwa pembeli mengendalikan aksi harga dari perdagangan pertama ke perdagangan terakhir. Bentuk Black Marubozu saat terbuka sama dengan tinggi dan sederajat sama dengan yang rendah. Hal ini mengindikasikan bahwa penjual mengendalikan aksi harga dari perdagangan pertama ke perdagangan terakhir. (Yn)

Bersambung part 2

Selasa, 05 September 2017

Tips Agar Sukses dalam Trading






Seperti kita ketahui bersama bahwa pasar Forex merupakan pasar jual beli mata uang terbesar di dunia. Banyak sekali pihak yang ada di dalamnya. Trading Forex juga sangat dinamis, oleh karena itu sangat mungkin sekali kita mendapatkan keuntungan yang besar dalam waktu yang singkat. Namun semua itu tentu membutuhkan cara belajar yang tepat. Nah seperti apa agak kita dapat menjadi trader yang sukses di dalam trading ? 

Seringkali dibicarakan pada artikel, bahwa Forex dapat memberikan keuntungan yang sangat besar, namun bisnis Forex online juga dapat memberi kerugian yang sangat besar pula. Justru seringkali trader mengalami kerugian ketika sesudah sukses menerima profit yang menggiurkan jumlahnya. Jadi bisa dibayangkan bahwa berbisnis Forex benar-benar membutuhkan dasar pengatahuan serta pengalaman yang tidak main-main. Lalu kira-kira seperti apa tips cara sukses menjadi seorang Trader Forex profesional yang berhasil? Mungkin kurang lebih seperti akan saya bahas dibawah ini. 

Belajar. Bagaimana tips cara sukses menjadi trader profesional yang berhasil serta kaya raya? Tidak ada jalan lain selain belajar. Nah, bagi Anda yang masih dalam tahap pemula serta ingin terjun didunia bisnis Trading Forex, tidak ada salahnya jika Anda belajar menggunakan akun demo Trading Forex. Memang belajar dari akun demo (demo account) Trading Forex tidak sepenuhnya membuat Anda menjadi ahli serta jago Forex. Tapi minimal, bagi Anda yang masih baru, tentu Anda akan mendapatkan sedikit banyak pengalaman tentang pengenalan terhadap bisnis trading ini. Anda dapat mulai mengenal serta mempelajari tentang analisis teknikal, yaitu bagaimana cara membaca arah pergerakan harga serta juga tentang analisis fundamental. Ingat, belajar trading Forex bukan pekerjaan semalam dua malam saja, butuh ketekunan serta jam terbang untuk dapat sukses serta menjadi pebisnis trader Forex yang profitable.



Berani. Berbisnis trading Forex sangat lekat dengan yang namanya kerugian. Oleh karena itu Anda dituntut untuk berani menerima kerugian. Namun tentunya bekali diri Anda dengan pengetahuan dasar serta pengalaman baik diri sendiri maupun orang lain, untuk dapat menekan resiko kerugian tersebut sekecil-kecilnya. Peran keberanian disini juga sangat penting, karena Anda jgua dituntut untuk berani mengambil keputusan, baik itu untuk membeli, menjual, ataupun untuk masuk ke dalam pasar maupun keputusan untuk segera meninggalkan pasar.

Coba Trading dengan Akun Demo di SINI

Tujuan. Seorang pebisnis trading Forex yang berhasil pasti memiliki tujuan serta visi yang jelas. Dengan tujuan, Anda akan berada pada jalur yang selalu tepat. Berpeganglah pada tujuan Anda. Buat misi-misi kecil untuk mewujudkan visi tujuan Anda. Buat trading plan yang akan membuat bisnis Anda semakin berkembang. Tujuan serta rencana itu pula yang seharusnya mengontrol Anda untuk memiliki management yang baik termasuk mengelola resiko. Misalnya, tahanlah godaan untuk memaksimalkan keuntungan daripada Anda kehilangan semuanya. Jika situasi memang tidak memungkinkan, jangan paksakan untuk terus bermain. Dengan rencana yang matang, Anda juga dapat terhindar dari keserakahan.



Jika Anda sudah memperoleh keuntungan sesuai dengan target Anda, beranilah untuk menutup pasar. Jangan tergoda untuk terus melakukan transaksi dengan pemikiran Anda akan terus mendapat untung. Beberapa detik setelah Anda mengalami keuntungan, bisa saja Anda langsung mengalami kerugian yang melebihi keuntungan yang sudah Anda raih. Nah, oleh karena itu Tips Belajar Cara Sukses Menjadi Pebisnis Trader Forex Online Yang Berhasil memang tidak mudah. Anda harus siap belajar serta harus disiap diproses. Bagaimana? Mau menjadi trader Forex yang sukses? (Yn)


Download e-Book Belajar Forex di SINI







Jawaban dari 6 Pertanyaan Teratas Tentang Trading Forex

Meskipun forex adalah pasar keuangan terbesar di dunia, ini adalah medan yang relatif asing bagi retail trader. Hingga trading online ...